Upik Abu dan Princess Cinderella Part #2 | Kumpulan Cerpen

Hai sobat Esswe malam ini saya akan lanjutkan cerpen yang kemarin Upik Abu dan Princess Cinderella part 1
kali ini bagian yang Part 2
oke langsung saja......

Kelas kali ini nggak jauh beda kayak biasanya. Tetap rame kayak pasar ayam. Tapi, mood gue hari ini lagi jelek. Nggak ngerti gara-gara apa gue pengennya cuma tidur dari pagi sampai nanti bel sekolah bunyi. Gue ngerasa kepala gue pusing, badan gue juga rada anget.
“Less, lo kenapa? Dari tadi diem, nggak kayak biasanya.“ Loris duduk di sebelah gue. Dia temen deket gue dari pertama masuk di SMA ini sampai sekarang. Dia cowok yang lumayan ganteng sih. Dia juga baik. Buktinya dia sering ngasih tumpangan ke gue waktu pulang sekolah pas Moly dengan sengaja ninggal gue. Emang dasar Moly nggak punya hati.
“Ngga papa, Lo. Gue cuma pusing aja,“ ucapku santai
“Gue antar ke uks yuk. Gue takut lo nanti tambah pusing kalau tetap di kelas.“ Loris emang perhatian banget sama gue. Dia selalu peka sama keadaan gue. Entah saat gue sedih dan terpuruk sampai rasanya mau mati sekali pun, cuma Loris yang setia di samping gue. Sampai semangat gue bangkit lagi. Itu semua berkat solideritasnya Loris.
“Kayaknya nggak perlu deh, Lo. Gue suka sama suasana kelas ini. Biar pun mereka berisik kayak ibu-ibu kondangan, gue nggak ngerasa keganggu kok.“ Gue senyum sama Loris. Dia pun juga senyum ke gue. Gila. Baru kali ini gue ngeliat Loris semanis ini. Hey, Lessy. Ke mana aja lo selama ini? Kenapa lo baru nyadar kalau Loris nggak cuma ganteng, tapi dia juga manis.
“Ya udah kalau itu yang lo mau. Lo tidur aja ya, gue yang bakal ngehandel teman-teman biar nggak rame.“ Terakhir Loris senyum ke gue dan dia pergi. Jantung gue rasanya jedag-jedug nggak karuan. Ini kali pertamanya gue kayak gini gara-gara senyuman Loris.
“Teman-teman, gue minta perhatiannya sebentar ya.“ Gue ngangkat kepala dan ternyata Loris nekat berdiri di depan kelas.
“Gini, temen kita Lessy dia lagi sakit. Dia nggak mau diantar ke uks karena dia lebih suka di kelas ini bareng kita-kita. So, untuk hari ini aja kalian enggak rame dulu. Kasian si Lessy. Kalian mau kan nggak rame buat Lessy?“ Loris, dia bener-bener nekat banget. Gue nggak jamin temen-temen bakal mau nurutin permintaannya. Gue nggak berani ngeliat muka Loris lagi. Takut kalau sebentar lagi senyum Loris bakal ganti jadi senyum ketakutan karena bakal dimakan hidup-hidup sama mereka.
“Oke, kita setuju sama ide lo, Lo. Dan buat Lessy, semoga lo cepet sembuh ya biar bisa gabung sama kita kita lagi.“ Gue hafal sama ini suara. Excel. Ya, ini suaranya Excel. Gue nggak nyangka Excel bakal ngomong ini ke gue. Ya ampun ... thanks ya, Cel. Gue cuman bisa ngeliat temen-temen yang senyum ke gue. Gue balas mereka juga dengan senyum. Terakhir gue senyum ke Loris. Dia ngacungin jempol sambil ngedipin mata ke gue. Thanks, Lo. Lo emang paling bisa gue andeli.
Loris kemudian duduk lagi di samping gue. Gue masih terpesona akan kemanisan sikap Loris. Gue cuma bisa nunduk dan pura-pura tidur biar Loris nggak tau kalau pipi gue udah kayak cery mateng.
Rasanya rambut gue ada yang nyentuh. Gue coba ngelirik dan ternyata tangan Loris yang ngusap rambut gue. Jantung gue nggak bisa berhenti maraton. Gue ... gue beneran nggak bisa ngatur nafas. Ini kedua kalinya gue terpesona sama sikap Loris. Kayaknya gue harus beneran tidur deh buat ngehindarin hal ini.
***
Tiba-tiba gue kebangun gara-gara perut gue bunyi. Mungkin ini efek gue nggak makan dari pagi. Pas gue bangun ternyata di samping gue ada Loris yang juga lagi tidur. Dia juga kebangun waktu gue mulai jalan mau ke kantin.
“Less, mau ke mana?“ Loris ngucek-ngucek matanya. Ya ampun ... sampai habis tidur pun Loris masih aja keliatan manis. Aduh Les, jangan norak deh. Udah jangan kayak gitu ke Loris atau nanti lo bakal jatuh cinta sama Loris.
“Mau ke kantin, Lo. Mau ikut?“ Loris mengangguk dan akhirnya kita pergi ke kantin bareng.
“Mau makan apa, Lo?“ Gue tanya eh malah si Loris ini nguap di depan muka gue. Ih, jorok banget sih, Lo. Lo mah ganteng, tapi ... sudahlah gue nggak mau bahas. Gue ke kantin kan tujuannya mau makan.
“Gue pesenin aja, Less. Lo mau makan apa?“ Tanya Loris
“Gue bakso sama es jeruk aja, Lo.“
“Ya udah lo cari tempat dulu aja. Gue pesen dulu.“ Loris pergi dan gue nyari tempat duduk. Gue milih bangku yang dekat sama taman. Di sana ada bejibun bunga mawar dan melati, ada juga bunga yang lain. Terus di tengah taman ada air mancur dan patung ikan. Sekolah gue ini emang mewah, bagus dan keren banget pokoknya. Gue betah banget di sini. Nggak pulang ke rumah pun gue juga mau. Eh, ralat. Nggak sampai segitu deh kecintaan sama ini sekolah. Karena bagaimana pun yang namanya sekolah pasti ada unsur horornya dan itu adalah hal yang paling gue takutin.
Nggak lama kemudian Loris datang sama Mrs. Laurin yang bawa pesenan kami. Seperti biasa Loris pesan siomay sama teh hangat. Loris emang suka cemilan dan dia nggak terlalu suka es. Kalau lagi jalan sama gue pun Loris sering ngehindari minuman yang berbau es, sekali pun gue paksa. Emang bener sih es itu nggak baik buat tenggorokan. Tapi, mau gimana lagi? Orang guenya doyan. Lagian tenggorokan gue lagi kering. Paling enak juga minum es jeruk.
“Selamat makan,“ ucap Loris kemudian dia mulai makan siomaynya. Ini kali pertamanya Loris bersikap semanis ini ke gue. Ya cuma hari ini Loris nggak kayak biasanya. Sebenenya dia kerasukan jin dari mana sih?
Pas gue makan, gue ngerasa ada yang ngeliatin gue. Gue ngeliat di bangku yang nggak jauh dari gue ada Carlo yang dikerubungi CarloLov. Itu sebutan buat para penggemar Carlo. Carlo itu orangnya tajir, keren, ganteng, sayangnya dia suka ngegombal ke sembarangan cewek. Dia juga termasuk anak-anak di kelas Moly.
Gue nggak ngerti kenapa Carlo dari tadi ngeliat ke arah gue. Bener deh, gue nggak ke gr-an. Karena gue cuman duduk sama Loris dan bangku kami pun ada di pojokan.
Gue agak ngegeser kursi gue ke samping biar ketutupan sama tubuh Loris. Tapi, sial. Carlo ngikutin gue, dia juga ngegeser kursinya. Ah, terserah lah sama Carlo. Gue mesti cepet-cepet ngabisin nih bakso dan ngajak Loris pergi. Soalnya tatapan si Carlo nggak enak banget. Pakai senyum kegantengan lagi. Ihh ... bikin gue tambah ilfeel.
Upik Abu dan Princess Cinderella Part #2 | Kumpulan Cerpen Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Esswe Zone

No comments:

Post a Comment